LIDAF`IL BALA`DI REBO WEKASAN

WIRID REBO WEKASAN

Pengertian Rebo Wekasan

Rebo Wekasan diambil dari dua kata “ Rebo, artinya hari Rabu, Sedangkan “Wekasan (panungtung : Bhs Sunda), artinya terakhir. Rebo Wekasan ialah: Rabu terakhir, pada bulan Shafar, yaitu peristiwa dihancurkannya orang-orang yang ingkar kepada Allah dan Rasulnya. Rebo Wekasan erat kaitannya dengan beberapa peristiwa atau sejarah umat terdahulu. Peristiwa nahas yang dialami oleh umat terdahulu itu sama halnya dengan peristiwa nahas yang dialami oleh umat zaman sekarang dan menurut ahli Mukasyafah hal itu terjadi pada Rabu terakhir bulan Shafar. Hari naas atau hari sial itu merupakan penanaman terhadap Rabu Wekasan sebagai indikasi dari firman Allah QS. Fushilat ayat 16, sebagai berikut :

فَأَرۡسَلۡنَاعَلَيۡهِمۡ رِيحٗا صَرۡصَرٗا فِيٓ أَيَّامٖ نَّحِسَاتٖ لِّنُذِيْقَهُمۡ عَذَابَ ٱلۡخِزۡيِ فِي ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَاۖ وَلَعَذَابُ ٱلۡأٓخِرَةِ أَخۡزَىٰۖ وَهُمۡ لَايُنْصَرُوْنَ ١٦

Artinya :”Maka kami meniupkan angin yang amat gemuruh kepada mereka dalam beberapa hari yang sial/nahas, karena Kami hendak merasakan kepada mereka itu siksaan yang menghinakan dalam kehidupan dunia. Sesungguhnya siksaan akhirat lebih menghinakan sedang mereka tidak diberi pertolongan.” (QS. Fushilat : 16).

Agar kita mendapat perlindungan Allah harus banyak berdoa dengan membaca Shalawat dan mendekatkan diri kepada-Nya. Adapun amalan yang dapat dilakukan adalah :

  1. Shalat sunnat Lidaf`il Bala (Rabu Wekasan) 4 raka`at atau 2 raka`at. Tatacaranya :

اُصَلِّي سُنَّةً لِدَفْعِ الْبَلَآءِ رَكْعَتَيْنِ لِلهِ تَعَالٰى۞ اَللهُ اَكْبَرْ۞

Aku niat shalat sunnat lidaf`il balaa (menolak bencana) dua raka`at karena Allah.

Tatacaranya : Tiap raka`at setelah membaca surat Fatihah, baca surat Al-Kautsar 17x, Al-Ikhlash 5x, Al-Falaq 1x, An-Naas 1x atau setelah membaca surat Al-Fatihah membaca ayat Kursi 1x dan surat Al-Ikhlash x. (Lakukan yang 4 raka`at dengan satu salam).

  1. Membaca surat Yasiin 1x. Pada ayat “Salaamun qaulammirrabbirrahiim dibaca 313 kali.

سَلَامٌ قَوْلًامِّنْ رَبٍّ رَّحِيْمٍ ۞

  1. Membaca Sholawat Mubrom (7x).

اَللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍوَادْفَعْ عَنَّامِنَ الْبَلَآءِ الْمُبْرَمِ  اِنَّكَ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ۞

Artinya:Ya Allah, Curahkanlah Rahmat dan salam atas junjungan kami Kanjeng Nabi Muhammad Saw., dan semoga Allah menolak pada kami semua, dari musibah yang dipastikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu”. Baca shalawat ini , mulai tanggal 1 s/d tanggal 30 bulan shafar sebanyak 100x sehari.

  1. Membaca Sholawat Ru`bah 3 kali.

اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ سَيِّدِالْمُرْسَلِيْنَ ۞ صَلَاةً تُلْقِيْ بِهَاالرُّعْبَ فِيْ قُلُوْبِ الْكَافِرِيْنَ ۞ اَللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ ۞ صَلَاةً تُلْقِيْ بِهَاالرُّعْبَ فِيْ قُلُوْبِ الْمُنَافِقِيْنَ ۞ اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ سَيِّدِالْمُرْسَلِيْنَ ۞ صَلَاةً تُلْقِيْ بِهَاالرُّعْبَ فِيْ قُلُوْبِ الْمُرْتَدِّيْنَ ۞ اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ سَيِّدِالْمُرْسَلِيْنَ  ۞ صَلَاةً تُلْقِيْ بِهَاالرُّعْبَ فِيْ قُلُوْبِ الْحَاسِدِيْنَ ۞ اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ سَيِّدِالْمُرْسَلِيْنَ  ۞ صَلَاةً تُلْقِيْ بِهَاالرُّعْبَ فِيْ قُلُوْبِ الْفَاسِقِيْنَ ۞

 Artinya : “Ya Allah, limpahkanlah rahmat dan keselamatan atas Nabi Muhammad SAW. Penghulu para rasul, rahmat yang dapat memberikan rasa takut pada hati orang Kafir, limpahkanlah rahmat dan keselamatan atas Nabi Muhammad SAW. Penghulu para rasul, rahmat yang dapat memberikan rasa takut pada hati orang Munafik. “Ya Allah, limpahkanlah rahmat dan keselamatan atas Nabi Muhammad SAW. Penghulu para rasul, rahmat yang dapat memberikan rasa takut pada hati orang Murtad, “Ya Allah, limpahkanlah rahmat dan keselamatan atas Nabi Muhammad SAW. Penghulu para rasul, rahmat yang dapat memberikan rasa takut pada hati orang Hasud, “Ya Allah, limpahkanlah rahmat dan keselamatan atas Nabi Muhammad SAW. Penghulu para rasul, rahmat yang dapat memberikan rasa takut pada hati orang Fasik.”

 Doa Rebo Wekasan (doa ke-2).

اَللهم اِنِّيْ أَسْـئَلُكَ بِاسْمِكَ الْأَعْظَمِ الْمَكْنُوْنِ الطَّاهِرِ الْمُقَدَّسِ الْمُبَارَكِ الْحَيِّ الْقَيُّوْمِ   أَنْ تُصْلِحَ ظَاهِرَ الْعُبُوْدِيَّةِ وَبَاطَنَهَا وَتَفْتَحَ لِيْ لِكُلِّ أَبْوَابِ الْعُلُوْمِ النَّافِعَةِ فَتْحًاقَرِيْبًا وَتُدِيْمَ إِيْمَانِيْ مِنَ الدُّنْيَااِلَى الْآخِرَةِ وَتُنْقِذَ نِيْ مِنْ نَارِكَ وَتُدْخِلَنِيْ جَنَّتَكَ ﴿يَااَللهُ ٣X﴾ يَاخَيْرَ الْمَسْئُوْلِيْنَ ۞ بِرَحْمَتِكَ يَآاَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

Artinya:”Ya Allah, aku memohon dengan nama-Mu Yang Maha Agung, Yang Tersembunyi/Tersimpan (dengan kesucian-Nya), kesucian Dzat Yang Maha Bersih, Yang Maha Suci, Yang Maha Pemberi Berkah, Yang Maha Hidup, Yang Maha Tegak, semoga Engkau memberikan kemaslahatan ibadah lahir bathin, semoga Engkau membuka untukku segala pintu ilmu yang bermanfaat dengan segera, semoga Engkau menetapkan keimanan kepadaku dari sejak hidup di dunia ini sampai ke akhirat, semoga Engkau menyelamatkan aku dari api neraka, semoga Engkau memasukkan aku ke dalam syurga-Mu. Yaa Allah, Wahai sebaik-baik Dzat yang dimohon, dengan rahmat-Mu wahai Dzat yang Maha Pengasih.”

 Kemudian buat Isim Rebo Wekasan Isim Rebo Wekasan ini baik sekali apabila dibaca sebanyak mungkin, ditiupkan pada air putih, lalu airnya untuk tetes mata, membasahi ubun-ubun dan untuk diminum.

  1. Tulislah Isim tersebut dengan menggunakan tinta Jafaron atau Kasturi. Keesokan harinya

sunnat adus untuk menolak musibah, sunnat sedekah dan sunnat Ziarah.  Inilah Isimnya Rebo Wekasan:

﴿١﴾ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ  ﴿٢﴾ سَلَامٌ قَوْلًامِّنْ رَّبِّ رَّحِيْمٍ ﴿٣﴾ سَلَامٌ عَلٰى نُوْحٍ فِى الْعٰلَمِيْنَ ﴿٤﴾ سَلَامٌ عَلٰى إِبْرَاهِيْمٍ ﴿٥﴾ سَلَامٌ عَلٰى مُوْسٰى وَهَارُوْنَ ﴿٦﴾ سَلَامٌ  عَلٰى اِلْيَاسِيْنَ﴿۶﴾ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ طِبْتُمْ فَادْخُلُوْهَاخَالِدِيْنَ

 

﴾ سَلَامٌ هِيَ حَتّٰى مَطْلَعِ الْفَجْرِ ﴿٨﴾ سَلَامٌ عَلٰى عِبَادِاللهِ الصّٰلِحِيْنَ ۞ ﴿٩﴾ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ بِمَاصَبَرْتُمْ فَنِعْمَ عُقْبَى الدَّارْ۞

Keterangan :

Adapun waktunya bisa dilaksanakan pukul 07.00 pagi, 08.00 atau pukul 09.00.

Jumlah raka`atnya boleh dilakukan 2 raka`at atau 4 raka`at, sama seperti kita melakukan shalat tasbih dua raka`at2 atau 4 raka`at tanpa tahiyyat awal.

 

Bandung, 26  Shafar 1441 H/14 Oktober 2020 M

DKM ASSALAAM

Comments